ISTIMEWA BUATMU YANG MERINDUI ISLAH (PEMBAIKAN) - Fatimah Syarha

728x90 AdSpace

Terkini

ISTIMEWA BUATMU YANG MERINDUI ISLAH (PEMBAIKAN)

Alangkah indahnya jika saat ini kami kembali pada keampunan-Mu bagaikan si kain putih
Ketahuilah wahai teman,
Rasulullah s.a.w. dan generasi itu telah tiada! Lama sudah mereka berlalu meninggalkan kita. Kehadiran insan ajaib itulah telah memuliakan kita pada saat ini.
Muhammad, kekasih Ilahi. Baginda berjalan selangkah demi selangkah, meniti hari. Bermula dari seorang diri, menyampaikan dakwah secara sembunyi-sembunyi. Bukannya Baginda tidak berani dan takut mati, namun itulah tertib wahyu ketika itu, strategi Rabbi.
Ucapan Baginda tidak lahir dari nafsu melainkan wahyu yang suci. Ucapan yang hikmah dari kalbu yang jernih disambut oleh hati yang bersih dan jiwa yang fitri. Dimulainya mengajak manusia kepada Islam dengan menjernihkan fikrah, pendekatan akal, pemahaman dan menyentuh hati sanubari. Juga dengan jalan hujah dan keterangan, dengan hikmah dan pengajaran penuh seni.
Bilamana ada perdebatan dirungkaikan dengan baik dan menambat hati. Bilamana mendapat tekanan, rintangan serta siksaan, berlaku sabar dan  melontarkan doa kasih nan sejati. Firman Allah:
أدع إلى سبيل ربك بالحكمة والموعظة الحسنة وجادلهم بالتي هي أحسن

Tahukah dikau, temanku?

Dengan rahmat dan kurnia Ilahi, seorang demi seorang ikut menyertai, dari golongan bangsawan mulia hingga hamba sahaya tidak mahu terkecuali. Lalu, terbentuklah masyarakat dan jemaah Islam pertama, jamaah Rasulullah dan para sahabi. Jemaah baru itu masih sangat kecil dan merupakan ghuroba’ (orang-orang yang asing) di Mekah, kota kelahiran Baginda sendiri.

Golongan ghuroba’ inilah yang kelihatan berjalan perlahan-lahan dan lambat, akhirnya menjadi kelompok yang mulia, gah, izzah dan menjadi generasi terbaik ummat ini. Mereka tak punya apa-apa, melainkan jiwa yang sarat keyakinan bahawa janji Allah itu pasti! Biarpun sehebat mana rintangan, jalan dakwah dan kebaikan terus berkembang dan panjinya berkibar tinggi.
Mengertilah duhai teman,
Jalan dakwah dan kebaikan inilah jalan yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. sehingga Islamlah seluruh jazirah Arab, demikian pula Parsi dan Romawi, mencabut jahiliyyah dan kehinaan dari akar umbi.
Sabda Rasulullah s.a.w:
ألا إن الإسلام دائرة فدورا مع الإسلام حيت دار.الا إن السلطان والقرأن سيفترقان فلا تفارقوا الكتاب
‘Ingatlah bahawa Islam itu berputar, maka berputarlah kamu bersama Islam ke mana saja ia berputar. Ketahuilah bahawasanya penguasa dan al-Quran akan berpisah, maka janganlah kamu berpisah dari al-Quran.’
Duhai temankudi syurga,
\Dalam langkah hidup ini, hanya ada dua jalan yang salah satunya perlu ditempuhi. Kita yang memilih jalan kita sendiri. Kalau kita tidak memilih jalan menuju Allah, pasti kita akan melangkah di jalan yang menuju kecelakaan diri sendiri; iaitulah jalan syaitan, nafsu, syahwat dan duniawi. Jalan keimanan itulah jalan ilahi dan jalan kesesatan itulah jalan iblisi. Orang yang berjalan di atas jalan Ilahi sentiasa berusaha mensucikan jiwa dan hati sementara orang yang berjalan di jalan iblisi, tiada sensitiviti dalam mengotori dan menodai hati.
 
Masing-masing berusaha dan masing-masing bergerak, meniti waktu dan hari, mendekati mati. Akhirnya, masing-masing kerdil menghadap Ilahi. Sudah tentu di sana , ada perbezaan antara keduanya di alam abadi. Tanyalah diri, mahukah kita mencampakkan diri ke lembah kehinaan pada saat bertemu Rabbi? Atau meletakkan diri ke darjat yang tinggi? Sudah tentu jawapan kita mengimpikan tempat di sisi Ilahi.

Namun, adakah sama orang yang sekadar berangan-angan tetapi tidak mempunyai  persiapan yang serius untuk mengadap-Nya? Berapa ramai orang yang sanggup menjual harta dan dirinya demi membeli redha Allah? Sungguh, manusia lupa saat perjumpaan itu!
Dan kini hai teman,
Zaman berganti zaman, Islam asing (gharib) kali kedua, hati-hati yang jernih fikrahnya  menjadi ghuroba’. Golongan ini sedikit sekali kerana golongan ini sering mendapat tapisan demi tapisan dari Ilahi sehingga yang tinggal hanyalah orang-orang yang benar-benar ikhlas dengan-Nya. Oh, adakah kau masih teguh dengan prinsip muslim?
Kuingatkan diriku jua wahai teman, 
Adakah amalan dan akhlak kita melayakkan diri kita termasuk dalam golongan ghuroba’ ini? Mungkinkah kelalaian kita yang berterusan ini akan menyebabkan kita turut tertapis dari jalan ini? Nauzubillah! 
Ya Allah, bantulah kami untuk tetap layak berada dalam kebenaran, di atas jalan-Mu. Jangan sesekali Kau menapis kami dari rahmat dan jalan-Mu kerana kelalaian kami sendiri untuk mengubat hati dan memperelok sahsiah diri. Amin…


ISTIMEWA BUATMU YANG MERINDUI ISLAH (PEMBAIKAN) Reviewed by Fatimah Syarha on 21:55:00 Rating: 5 Alangkah indahnya jika saat ini kami kembali pada keampunan-Mu bagaikan si kain putih Ketahuila...

8 comments:

  1. Salam'alaik kak ha..Subhanallah..hati ini terketuk kembali setelah membaca tulisan ilham dari Allah.. jazakillah khairan katsir atas perkongsian.. Muhammad..kekasih Allah yg di rindui..semoga kita sentiasa mnjadi seorang Muslim yang bersyukur..

    ReplyDelete
  2. Salam.Alhamdulillah,saya betul2 dgn artikel ini...syukran jazilan..:)

    ReplyDelete
  3. Salam alaik akak...nk share post ni dlm blog sy juga ye:) syukran

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum ustazah. Ana min Kelantan dan bersekolah di sebuah pusat tahfiz kerajaan negeri.1.Minta ustazah, andai tak keberatan kongsikan teknik memberi pengisian dlm usrah dr sudut psikologi.2)Mohon opinion ustazah, Kalaulah srg pimpinan yg hebat dlm dakwah dan tarbiah dtg kpd kita membawa berita akan melepaskan tampuk kepimpinan dan tidak mampu lg utk intima' sebab tidak tahan dgn perbuatannya sendiri.Iaitu,dia susah menundukkan pandangannya sedangkan pd masa yg sama dia melarangnya. Dan kini dia di dalam belenggu malu dan bersalah sgt dgn Allah. Ana sendiri walaupun pernah berada di dlm situasinya tp hidayah Allah mendahului. Jadi,ana pening bagaimana utk menyelesaikan masalahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumussalam wbt. 1. Usrah sebuah keluarga. bagaimana adik mahu dilayan dalam keluarga adik...begitulah adik melayan anak buah adik. Mereka mahu didengari, diselelsaikan masalahnya, difahami, dididik dsb.

      2. Sampaikan kepadanya, jika dia lepaskan kepimpinan dan rugikan potensinya...syaitan akan menang.
      Jika dia memimpin dalam keadaan x jaga pandangan juga syaitan akan menang.

      Maka solusi untuk memastikan syaitan kalah ialah: Teruskan memimpin, biar syaitan tak dapat menghalang seseorang buat kebaikan. dan banyakkan istighfar agar syaitan tak dapat lalaikan pandangan. Allah maha pengampun.

      Boleh memandang ketika berurusan, ianya harus. Hati yang berdetik boleh diuruskan dengan zikrullah agar ia sentiasa sihat.

      Delete
  5. Amin, amin Ya Allah...semoga kami sentiasa tegar di jalan ini...teguh menyampaikan risalah-Mu...

    ReplyDelete
  6. assalamualaikum, saya jahil dan saya sedar tentang kejahilan saya,tapi alhamdulillah dari penulisan cik, saya mulai berubah kearah yang lebih baik, tapi apa yang saya tak faham kenapa ramai yang lebih suka mencaci daripada memberi nasihat kepada org yang seperti saya?

    ReplyDelete