"Andai kanda pergi dulu..." - Fatimah Syarha

728x90 AdSpace

Terkini

"Andai kanda pergi dulu..."


Ummu Salamah: 
"Andai kanda pergi dulu..."

Profil
Imam Az-Zahabi menukil indah tentang keperibadian agung tokoh wanita ini di dalam Siyar A’laam an-Nubalaa’, vol.2.hlm. 201-202:

·         Dia adalah wanita terhormat, berhijab dan suci.
·         Nama penuhnya ialah Hindun binti Abu Umayyah bin Mughirah bin Abdullah bin Umar bin Makhzum bin Yaqzhah bin Murrah al-Makhzumiyah.
·         Sepupu pedang Allah, Khalid al-Walid.
·         Sepupu Abu Jahal bin Hisyam.
·         Antara wanita yang pertama kali hijrah.
·         Sebelum menikahi Nabi, bernikah dengan saudara sesusu baginda, Abu Salamah bin Abdul Asad al-Makhzumi, seorang lelaki soleh.
Si Cantik Jelita yang Lahir Dalam Kemuliaan

            Ummu Salamah, Hindun binti Abu Umayyah lahir dalam keluarga yang terpandang di sisi masyarakat kerana berasal daripada Bani Makhzum. Dalam keluarga inilah, dia dididik bersikap dermawan, berhati bersih, menghayati erti belas kasihan sehingga memancarlah kebaikan dan kepemurahannya kepada manusia. (Rujuk Nisaa’ Ahlil Bait, Ahmad Khalil Jum’ah, hlm. 225-226).
Ayahnya seorang tokoh Quraisy yang dermawan dan pemurah. Nama si ayah sangat akrab di hati para musafir yang kekeringan bekal. Melalui sebuah perjalanan jauh dengannya amat menyenangkan kerana dia tidak membiarkan orang membawa bekal atau menyalakan api bahkan dia sendiri yang mencukupkan keperluan itu semua kepada mereka.
Begitulah lelaki ini membawa kemuliaan dalam keluarganya hingga terkenal dengan kedermawanan dan kegagahan. Inilah lingkungan keluarga yang membenihkan sekuntum mawar agama bergelar Ummu Salamah, berparas jelita dan berakhlak mulia.

Disunting Pemuda yang Amat Mencintainya

            Si mawar agama semakin menginjak usia remaja. Harumannya tersebar, menjadi rebutan. Pemuda terpilih yang berjaya memenangi cintanya ialah seorang penunggang kuda yang  hebat laksana kesatria.
Siapa lagi kalau bukan Abu Salamah, Abdullah bin Abdul Asad bin Hilal bin Abdullah bin Umar bin Makhzum. Ibunya adalah Barrah binti Abdul Mutalib bin Hasyim, ibu saudara Rasulullah SAW. Ibu susuannya ialah Tsuwaibah, hamba Abu Lahab yang juga pernah menyusui Nabi SAW.
Pernikahan dilangsungkan antara pemuda gagah ini dengan si gadis cantik. Mereka hidup sebagai pasangan yang sangat bahagia. (Rujuk Shuwar min Siyar Ash-Shahaabiyyaat, As-Suhaibani, hlm. 177).
Pengantin baru dua sejoli itu menjalani detik-detik indah bersama dengan limpahan kebahagiaan. Abu Salamah mencintai isterinya sepenuh hati. Masakan tidak, keperibadian Ummu Salamah di mata seorang lelaki hampir sempurna. Jiwanya tulus mencurahkan cinta, penyayang terhadap anak kecil dan kelembutannya mempesona.
Sejak awal dakwah Islam, pasangan itu begitu serasi menyatakan ke-Islaman dan keimanannya kepada kerasulan Nabi Muhammad SAW. Cinta mereka bertambah jelas matlamatnya sejelas matlamat Islam membawa rahmah kepada sekelian alam. Kebahagian jiwa mereka bertambah-tambah meskipun dihimpit tekanan oleh penduduk Quraisy yang memusuhi dakwah Islam.  Janji terpateri, mereka sanggup melalui apa sahaja ujian yang mendepan demi Islam.

Membawa Diri ke Habsyah

            Untaian kata-kata Ummu Salamah ketika merakamkan kembali peristiwa hijrahnya ke Habsyah jelas menggambarkan kehalusan kata, ketajaman penyampaian, keindahan bahasa, keagungan niat, dan kesempurnaan penilaian terhadap sebuah peristiwa. (Nisaa’ Ahlil Bait, hlm. 231).
            Ummu Salamah berkata, “Ketika suasana Makkah terasa semakin menghimpit, para sahabat Rasulullah SAW ditekan dan disiksa, dan penindasan semakin meningkat, Rasulullah SAW tidak dapat membela mereka.”
Katanya lagi, “Walaupun baginda sendiri tetap aman dibela kaum dan bapa saudaranya, sehingga orang-orang Quraisy tidak dapat menyentuh mahupun menyakitinya seperti yang dapat dilakukan kepada para sahabat, namun Rasulullah prihatin terhadap mereka apabila baginda berkata, ‘Sesungguhnya di negeri Habsyah ada seorang raja yang tidak akan membiarkan siapapun dizalimi di hadapannya. Pergilah ke negerinya dan menetaplah di sana hingga Allah memberikan jalan keluar.’”
Abu Nu’aim dan Ibnu Hisyam merekodkan lagi kata-kata wanita cerdas ini, “ Setelah menerima perintah tersebut, kami segera pergi ke negerinya secara bertahap, hingga kami semua berkumpul dan tinggal di negeri yang baik dengan mendapat perlindungan yang baik pula. Dan kamipun dapat menjalankan keyakinan agama kami dengan aman.”

Dipisahkan Daripada Suami dan Anak

Allah menguji kesabaran Ummu Salamah dengan suatu peristiwa yang memilukan. Ketika hendak berhijrah ke Madinah pula, suaminya menyiapkan unta dan menaikkan isteri tercinta dan anak kecilnya, Salamah bin Abu Salamah ke atas belakang unta. Si suami menarik tali kendali unta dengan hati-hati. Tidak mahu anak dan isteri rasa dikasari.
Ketika keluarga Bani Mughirah melihat mereka, mereka mencegah Abu Salamah dengan berkata, “Kami tidak mahu menghalangmu pergi, tapi keluarga kami ini (Ummu Salamah), kami tidak akan membiarkanmu membawanya pergi jauh.”
Dengan ganas, mereka merebut tali kendali unta daripada Abu Salamah, lalu merampasnya dan membawa pergi bersama mereka. Rayuan dan rintihan Ummu Salamah bagaikan tiada erti. Biar Ummu Salamah dan puteranya mengalirkan air mata darah sekalipun, mereka tidak peduli. 
Abu Salamah terpaksa meneruskan perjalanan ke Madinah seorang diri kerana bimbang sesuatu yang buruk terjadi ke atasnya. Terpisahlah dua hati.
Berita itu sekejap sahaja sampai kepada Bani Asad (keluarga Abu Salamah), mereka amat marah kepada bani Mughirah atas perlakuan kasar itu. Mereka tidak berpuas hati melihat orang mereka iaitu Abu Salamah dizalimi dengan memisahkannya daripada isteri tercinta. Mereka ingin membalas dendam dengan memisahkan Ummu Salamah daripada puteranya pula. Mereka bersumpah, 
“Demi Allah, kami tidak akan membiarkan anak kami (Salamah bin Abu Salamah) tetap bersama ibunya kerana kalian sendiri yang memisahkan ibunya (Ummu Salamah) daripada keluarga kami (Abu Salamah).”       
Akhirnya, Bani Mughirah dan Bani Asad saling menarik Salamah hingga tangan anak kecil itu terkulai kerana terseliuh. Tangisan anak dan ibu menyayat hati. Namun, tetap tidak memancing simpati mereka. Perebutan tetap diteruskan. Keluarga Bani Asad berjaya merampas anak kecil itu sementara Bani Mughirah membawa Ummu Salamah balik ke perkampungan mereka. Bertambah parahlah kelukaan di hati Ummu Salamah. Sudahlah dipisahkan dengan suami tercinta, kini dipisahkan pula dengan anak kecilnya yang tidak mengerti apa-apa.

Rindu Tidak Tertahan

Ummu Salamah dikawal ketat agar tidak terlepas berhijrah ke Madinah. Dia tidak rela terus terkurung di bumi sendiri. Tanpa suami dan anak, kehidupannya bagaikan tiada seri. Dia memprotes tindakan kaumnya. Setiap pagi, dia akan pergi ke tanah lapang dan duduk di situ. Dia menangis semahu-mahunya, merintih dan mengadu kepada Allah azza wajalla. Dia melakukan rutin yang sama hingga hampir setahun lamanya. Rindunya tidak tertahan lagi. Hinggakan, orang-orang yang melihatnya turut menangis hiba.
Air mata Ummu Salamah akhirnya berjaya mencairkan kekerasan hati kaumnya. Rasa simpati menyelebungi mereka. Mereka lalu membenarkan Ummu Salamah menyusuli suaminya berhijrah ke Madinah. Tatkala berita itu tersebar, Bani Asad tidak lagi marah lalu menyerahkan kembali anak kecilnya.

Musafir Bersama Anak Kecil.

Wanita tabah itu dengan penuh kecekalan hati mendukung anak dari buaian lalu membawanya menaiki unta. Biarpun tiada siapa yang menemani perjalanan panjang yang melelahkan dan berisiko tinggi itu, namun si ibu tekad meneruskan.
Ketika tiba di Tani’m, Ummu Salamah bertembung dengan Usman bin Thalhah bin Abu Thalhah, seorang anggota keluarga  Bani Abdud Dar. Usman terkejut melihat ibu dengan anak kecil itu menempuh musafir cuma berdua.
“Hendak ke mana wahai puteri Abu Umayyah?” Tanya Usman.
“Aku menyusuli suamiku di Madinah,” jawab Ummu Salamah.
“Siapa yang menemanimu?” Soal Usman lagi.
“Aku bersama Allah dan anakku yang masih bayi ini,” katanya penuh yakin.
Tersentak jiwa pemuda itu. Dia lalu memegang tali kendali unta dan bertekad mengawasi perjalanan mereka hingga selamat tiba ke Quba’, Madinah meskipun dia sendiri bukannya berhajat untuk keMadinah. Dia mengawasi mereka dengan sopan dan tidak kasar. Apabila tiba di Quba’, dia berkata,
“Suamimu berada di kampung ini, maka masuklah dengan iringan berkah daripada Allah SWT.” Sebaik sahaja menuturkan kata-kata itu, dia terus berpatah balik ke Makkah tanpa mengharapkan balasan apa-apa. Tatkala terkenangkan peristiwa menyayat hati itu,Ummu Salamah berkata,
“Setahuku, tidak ada keluarga Muslim yang lebih menderita daripada keluarga Abu Salamah dan aku tidak pernah mengenal seorang teman perjalanan yang lebih mulia daripada Usman bin Thalhah.” (Lihat Al-Bidaayah wan Nihayah, vol.3, hlm 169). Di Quba’, cinta 3 beranak bersatu semula.

Ibu Mithali

            Ummu Salamah dan suaminya hidup tenang dan bahagia di samping masyarakat Ansar yang baik hati. Dalam masyarakat Madinah itu, Ummu Salamah dapat mendidik anak-anakya dengan penuh dedikasi.
Anak-anak yang bertuah itu ialah Salamah, Zainab, Umar dan Durrah. Ummu Salamah menanamkan bersungguh-sungguh ke dalam jiwa mereka akan kecintaan kepada  Allah dan Rasul. Tidak hairanlah kesemua mereka membesar menjadi para sahabat yang mulia.


Di Belakang Seorang Perwira 


            Dakwah Islam semakin berkembang. Islam tertegak sebagai sebuah kerajaan di Madinah. Musuh-musuh Islam semakin tercabar. Panggilan jihad buat kaum muslimin mula membakar.
Sebagai isteri kepada seorang sahabat yang mulia, Ummu Salamah tidak teragak-agak memotivasikan suami tercinta agar turut bergabung dengan pasukan muslimin, membela Islam di medan Badar. Di situ, panji Islam berkibar. Kemenangan Islam dijulang dengan kalimah ‘Allahu Akbar!’
            Kemarahan musyrikin semakin memuncak. Perang Uhud menyusul rancak. Abu Salamah tercedera ditusuk sebatang anak panah yang dibusur oleh Abu Usamah al-Jusyami. Apabila perang berakhir, isterinya sudah setia  menanti. Melihat keadaaan suaminya, Ummu Salamah berbangga melihat darah suci insan tercinta telah membasahi perjuangan. Dia memberi perhatian yang sangat tinggi selama sebulan penuh bagi membantu proses penyembuhan suaminya. (Rujuk Tahdziibul Asmaa’ wal Lughaat, vol.2, hlm. 362).


Luka Lama Berdarah Kembali


            Keperwiraan Abu Salamah diiktiraf Nabi. Setelah berlalunya Uhud, ada beberapa kabilah Arab cuba menyusun kekuatan untuk menyerang kaum muslimin. Pada awal Muharram, 4 Hijriah, Rasulullah SAW memberi amanah kepada Abu Salamah untuk memimpin pasukan kecil (sariyyah) seramai 150 orang bagi membereskan mereka.
Dengan penuh wibawa, Abu Salamah melakukan serangan mendadak hingga pasukan musuh kucar-kacir. Mereka berjaya membawa kemenangan dan harta rampasan perang tanpa pertumpahan darah. Namun, luka lama berdarah kembali. Abu Salamah meninggal dunia tidak lama selepas itu. (Zaadul Ma’aad, vol.3, hlm. 243, cetakan Darr al-Rayyan).


Janji Kekasih


            Sebelum perginya suami tercinta, Ummu Salamah berada di sisi merawat sehabis daya. Dia seorang isteri yang sangat setia dalam menyayangi. Cemburunya besar lantaran besarnya cinta. Ziyad bin Abu Maryam sempat merakamkan semula dialog sedih antara dua insan yang sangat saling mencintai kerana Allah ini.
            Dengan linangan air mata, berkatalah Ummu Salamah kepada kekasih hatinya,
“Kandaku sayang, dinda mendengar bahawa jika seorang isteri ditinggal mati oleh suaminya, sementara suaminya itu menjadi penghuni syurga, sementara isterinya tidak menikah lagi, maka Allah akan mengumpulkan mereka kembali di dalam syurga. Oleh itu, berjanjilah wahai kekasihku, kanda tidak akan menikah lagi (seandainya dinda mati terlebih dahulu). Dinda juga berjanji tidak akan menikah lagi andai kanda pergi dulu.”
(Sebenarnya ada perbezaan pendapat berkenaan hal ini kerana setelah menjadi isteri Nabi, Ummu Salamah pernah bertanyakan hal seorang isteri yang pernah menikahi beberapa orang suami. Rasulullah SAW menjelaskan bahawa suami yang paling baik akhlaknya kepada isterinya paling berhak menjadi suaminya di syurga.)
Abu Salamah sedar, isteri sesolehah, secantik dan sebijak isterinya wajar dimiliki oleh seorang suami yang jauh lebih baik daripadanya. Dalam tenat bicara, Abu Salamah menagih janji yang lebih baik baginya seraya berkata,
“Mahukan dinda taat kepada kanda?”
Ummu Salamah lantas menjawab tanpa ragu,
“Sudah tentu wahai kekasihku.”
“Berjanjilah, jika kanda mati terlebih dahulu, maka menikahlah lagi,” pinta suaminya.
Ummu Salamah terkedu. Air mata bercucuran hiba. Dalam kepayahan, kedengaran suaminya memanjatkan doa buat Ilahi,
“ Ya Allah, jika aku mati terlebih dahulu, maka berikanlah Ummu Salamah seorang suami yang lebih baik dariku yang tidak akan membuatnya sedih dan tidak akan menyakitinya.”
Demikian dipamerkan keikhlasan cintanya kepada Ummu Salamah sebelum dia menutup mata selamanya. Ummu Salamah tidak mampu menahan rasa sebak di dada. Dia mengeluh,
“Siapakah orang yang lebih baik dari Abu Salamah?”

Menangisi Pemergian Si Dia

Ubaid bin Umair berkata bahawa Ummu Salamah menuturkan,
“Ketika Abu Salamah meninggal dunia, aku bermonolog, ‘Kini dia menyendiri dan berada di tempat yang asing. Aku ingin meratapi pemergiannya sekuat-kuatnya.’ Sememangnya aku telah siap sedia untuk menangisinya. Datanglah seorang wanita dari daerah A’wali bersimpati dan ingin meratap bersamaku,  Rasulullah lalu mencegahnya sebanyak dua kali. Aku lantas menahan diri daripada menangis.” (Rujuk HR Ahmad, vol.6 hlm.289. dan Muslim no. 922, kitab AL-Janaaiz, bab al-Bukaa’ a’lal Mayyit).
Ummu Salamah mendatangi Rasulullah SAW lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang harus saya ucapkan (dalam musibah ini)?”
Rasulullah SAW mengajar, “Ya Allah, ampunilah dosa kami dan dosanya. Berikanlah aku pengganti yang soleh setelah ditinggalkan olehnya.” (Riwayat Muslim, no.919 dan Ahmad vol.6, hlm. 291).


Siapa yang Lebih Baik Daripada Abu Salamah?


            Hati Ummu Salamah sering tertanya-tanya, siapakah yang lebih baik daripada Abu Salamah. Cintanya kepada suaminya itu terlalu besar dan hatinya bagaikan keliru, masih adakah nanti pinangan yang lebih baik hingga mampu mengalihkan cintanya?
            Umar bin Abu Salamah menceritakan, setelah iddah ibunya berakhir, datanglah pinangan Abu Bakar untuk memuliakannya. Ummu Salamah menolak dengan hikmah. Menyusul pula pinangan Umar. Hati wanita itu masih belum terbuka untuk menerima sesiapa. Cinta suci Abu Salamah tetap terpahat di hati.
            Akhirnya, pinangan Rasulullah SAW menjengah rumah Ummu Salamah melalui utusan Hathib bin Abu Balta’ah. Mulanya, Ummu Salamah hampir sahaja menolak sebagaimana Ummu Hani’ binti Abu Thalib menolak pinangan Nabi. Berkata Ummu Salamah,
“Aku adalah wanita yang mudah cemburu. Aku takut rasa cemburu itu nanti akan menjadi sebab Allah murka padaku. Tambahan pula aku ini wanita yang sudah tua dan mempunyai ramai anak.”
Merujuk hadis riwayat Muslim, Rasulullah tetap memujuknya dengan berjanji akan berdoa kepada Allah untuk memberi kecukupan kepada anak perempuannya yang masih kecil dan menghilangkan rasa cemburunya. Lantaran yakin dengan doa Rasulullah, Ummu Salamah lantas menerima  pinangan baginda. Dia berkata,
“Wahai Umar (puteranya), bangkitlah dan terimalah pinangan Rasulullah SAW untuk menikahiku.”
Teka-tekinya terjawab kini. Lelaki sebaik Rasulullah SAW ternyata mampu mencairkan hatinya untuk mendapat pengganti yang lebih baik daripada Abu Salamah. Tatkala dimuliakan sebagai ummahatul mukminin, tertunailah janjinya kepada bekas suami.

Keistimewaan Ummu Salamah Sebagai Isteri Nabi
Isteri ke-6 Nabi
Sebab Pernikahan
Hikmah Pernikahan
Asam Garam Rumah Tangga
Tahun dan Tempoh pernikahan
Ummu Salamah
Rasulullah SAW ingin menafkahi dan melindungi janda yang kematian suami. Suaminya mati akibat perang. Suaminya Abu Salamah cedera dalam peperangan Uhud kemudian meninggal dunia.
1.Ummu Salamah banyak meriwayatkan hadis iaitu 378 hadis dan menjadi saksi dalam hidup baginda.

2.Kebijaksanaannya membawa berkat yang besar terutamanya dalam memberikan buah fikiran yang bernas kepada Nabi dalam peristiwa Hudaibiyah.

3.Antara hukum yang diriwayatkannya ialah:
-Rasulullah tidur dalam satu selimut dengan dirinya yang sedang haid.
-Rasulullah menciumya ketika dia sedang berpuasa.
-Rasulullah mandi junub degannya dari satu wadah.
(Muttafaqun alaih).

4.Meminta izin Rasulullah untuk menyampaikan kepada Abu Lubabah bahawa Allah telah menerima taubatnya dalam satu peristiwa Bani Quraizhah.

5.Menjadi penyebab kesediaan Nabi untuk memaafkan sepupu Ummu Salamah, iaitu Abu Sufyan bin Harits dan Abdullah bin Abi Umayyah.

6.Ummu Salamah bersama Rasulullah melihat malaikat Jibril dalam rupa sahabat bernama Dihyah.

1.Al-Muthallib bin Abdullah berkata, “Janda terhormat bangsa Arab itu masuk ke rumah tangga Rasulullah SAW, di awal malam sebagai pengantin dan di akhir malam sudah menggiling gandum.” (Siyar A’laam al-Nubalaa’).

2.Seorang isteri yang cemburu dan suka memberi perhatian kepada anak-anaknya. Hinggakan pada hari-hari awal pernikahan, Nabi berasa malu untuk tidur bersamanya kerana dibawanya sekali puterinya yang masih menyusu bersama ke tempat tidur.

3.Beliau sering dicemburui oleh Aisyah.
4Hijrah
7 tahun


Perginya Ratu Agama
Imam Az-Zahabi berkata, “Dia adalah ummul mukminin terakhir yang meninggal dunia.”
Ia hidup sekitar 90 tahun dan mengalami masa pemerintahan Khulafa’ ar-Rasyidin hingga pemerintahan Yazib bin Mua’wiyah. Semoga Allah meredhainya dan membuatnya redha.

"Andai kanda pergi dulu..." Reviewed by Fatimah Syarha on 00:10:00 Rating: 5 Ummu Salamah:  "Andai kanda pergi dulu..." Profil Imam Az-Zahabi menukil indah tentang keperibadian agung tokoh wa...

9 comments:

  1. Subhanallah..~ Moga Allah beri kekuatan pada wanita sekarang untuk jadi sebegitu... AMIN..

    ReplyDelete
  2. Moga2 muslimat yang ada sekarang mencontihi keperibadian Ummu Salamah serta isteri2 Nabi SAW yg lain.

    ReplyDelete
  3. sarat dengan ibrah...
    Alhamdulillah....
    moga menginspirasi semua mawar agama tercinta...

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum kak,
    terima kasih atas perkongsian.
    moga akk diberkati Allah.
    blog akk sgt bermanfaat.
    boleh baca sirah2 tokoh muslimah dan sahabat:)
    moga kita dpt mengambil pengajaran insyaallah amin..
    jika kak tak keberatan,
    doakan saya bertemu jodoh yg baik dalam masa terdekat
    dan doakan saya dikuatkan iman menghadapi hari2 dalam kehidupan
    syukran jazakillah..

    ReplyDelete
  5. assalamualaikum.......

    sangat suka baca..informative..

    jom exchange n follow saya di blog Amni~Haziq

    http://supermomndaddy.blogspot.com/
    tq..

    ReplyDelete
  6. assalamualaikum ukhti,
    saya sangat terkesan atas sirah di atas.
    Cemburu ada, rindu pun ada. Kemungkinan besar sebab isteri dan anak2 sekarang di tanahair, dan saya di perantauan.
    Semoga Allah melindungi kita semua dalam semua hal.
    Doakan saya ya.
    Jzkk.

    ReplyDelete
  7. waalaikumussalam wbt.
    Ya Allah, semoga setiap rindu itu bernilai pahala kerana rindu kepada yang halal...

    ReplyDelete