ALLAH, RINDUNYA! - Fatimah Syarha

728x90 AdSpace

Terkini

ALLAH, RINDUNYA!


“Ya Allah, serabutnya!”


            “Stresssss!!!”

            “Nak pecah kepala…”

            Siapa yang tak pernah mengalami tekanan dalam hidup? Jika pernah, tahniah! Anda normal. 

Tekanan itu ‘perlu’ untuk menggerakkan kita menjadi lebih maju. Cuma, tekanan yang tidak diurus dengan zikir akan menjadi sumber kemurungan dan keputusasaan dalam hidup.

Bukankah kita punya kekasih yang sedia mengurangkan kelelahan kita? Siapa lagi kalau bukan Allah! Dia kekasih yang tak pernah ‘tiada masa’ untuk kita. Kekasih kecil yang lain, semuanya terbatas belaka. Tapi Dia, tidak! Serba sempurna.

“Seorang pencinta tak akan pernah merasa bosan bercakap-cakap dengan Kekasihnya,” kata seorang ulama, dikutip daripada Kitab Ihya’ Ulumuddin karya Imam Ghazali.

Zikir, ibadah termudah. Tanpa memerlukan banyak masa dan usaha. Malah boleh dilakukan di mana-mana sahaja, sama ada berwuduk ataupun tidak. Wanita dalam keadaan haid pun bebas berzikir.  Ibadah ini sangat dicintai Yang Maha Besar sehinggakan ganjarannya juga besar. Ia juga hadiah yang tidak ternilai harganya yang diberikan oleh Allah untuk hamba-hambaNya. Zikir, beribadah tanpa beban. Dengan berzikir, hati menjadi tenang. Ternyata, indah serta menyenangkan.

Ya Allah, angkatlah darjat kami semua di sisiMu dengan kecintaan pada ibadah zikir. Pesan Rasulullah SAW,
“Barangsiapa yang senang bertemu dengan Allah, maka Allah pun senang untuk bertemu dengannya. Siapa yang tak senang bertemu dengan Allah, maka Allahpun tak senang bertemu dengannya.” (Riwayat al-Bukhari).


SENJATA UTAMA

 “Saya nak dekat dengan Allah. Tapi apa guna taubat? Nanti saya buat balik maksiat.”

Perbanyakkan zikir. Inilah ubat penyakit ketagih maksiat. Segala  rintangan dan masalah dalam beragama, ubatnya, zikir. Allah SWT pasti memberikan petunjuk.

            Zikir merupakan senjata bagi mukmin. Dikatakan,
الدُّعَاءُ سِلاحُ الْمُؤْمِنِ، وَعِمَادُ الدِّينِ، وَنُورُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ
Ertinya:
“Doa adalah senjata orang mu’min, tiangnya agama dan cahaya
langit dan bumi.” (Riwayat Hakim, Al-Mustadrak 1/492).

Hakikatnya, zikir dan doa tidak dapat berpisah atau dipisahkan. Zikir mengandungi doa. Demikian juga doa adalah zikir. Siapa yang mengabaikan senjatanya, akan dikalahkan oleh musuh. Siapa yang mengabaikan zikirnya, akan hidup dalam ancaman dan ketakutan.


BERZIKIRLAH SEKERAP MUNGKIN

Tak perlu fikir soal wuduk masih ada atau tidak. Tak perlu fikir soal hadas kecil atau besar. Tak perlu fikir soal lidah sedang sakit. Tetaplah berzikir. Zikir, tidak memerlukan semua itu. Zikir tetap boleh dilakukan meskipun dalam hati.

Ibadah ini amat mudah dan menghasilkan pahala yang besar. Natijahnya, orang yang berzikir akan  dicintai Allah Azza Wa Jalla. Siapa tidak ingin dicintai Allah SWT? Syaratnya, lakukanlah sekerap mungkin.

Ibadah ini tidak mempunyai batas waktu. Ia lebih mudah untuk dilakukan bila-bila masa sahaja walau di mana jua.

Allah Azza Wa Jalla berfirman,
            يُسَبِّحُونَ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ لَا يَفْتُرُونَ
Maksudnya: “Mereka terus bertasbih malam dan siang tiada merasa penat lelah.
(Surah Al-Anbiya’: 20)

Zikir juga sinonim dengan perkataan ‘sering’ dan ‘banyak’. Dua perkataan ini seolah-olah berteriak kepada kita, “Jika kamu cinta kepada Allah, apa buktinya? Buktikannya dengan kesungguhanmu dalam mengingatiNya.”

            Zikir bermakna ‘ingat’. Lawannya, ‘lupa.’ Mungkinkah dengan mengingati Allah sebentar sahaja telah menunjukkan cara kita mengingati Kekasih Yang Maha Besar?

            Rasulullah SAW beristighfar sahaja 70 kali atau 100 kali setiap hari walaupun baginda bukan ahli dosa. Mari kita contohi beliau dengan berzikir sebanyak mungkin sebagai bukti penghargaan kita kepada Allah sebagai cinta hati paling utama. Allah Azza Wa Jalla berfirman,
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا
Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama Allah) dengan sebanyak-banyaknya.”
(Surah Al-Ahzab: 41)

                Ketahuilah, zikirmu bukti kau benar rindu pada-Nya atau dusta.
ALLAH, RINDUNYA! Reviewed by Sebarkan Bahagia2 on 10:02:00 Rating: 5 “Ya Allah, serabutnya!”             “Stresssss!!!”             “Nak pecah kepala…” ...

5 comments:

  1. masyaallah peringatan yang sangat baik.terima kasih ustazah

    ReplyDelete
  2. masyaallah peringatan yang sangat baik.terima kasih ustazah

    ReplyDelete
  3. Allah..ustazah, terima kasih atas peringatannya..beratnya lu merindui seseorang..umpama terjun dalam dunia kebodohan..syukran sesangat.ustazah,semoga dapat pahala berterusan

    ReplyDelete