Siapa Paling ‘Kenal’ Kita? - Fatimah Syarha

728x90 AdSpace

Terkini

Siapa Paling ‘Kenal’ Kita?

Gambar sekadar hiasan


Pagi ini Subuh saya gagal lagi. Saya kecewa. Mama tidak terkata apa-apa. Saya bangun dalam keadaan tidak bersemangat, malas dan tak tahu apa yang hendak dicapai hari ini. 

Apabila mentari mula meninggi, saya keluar rumah. Dengan motosikal buruk, saya menuju ke tempat pertemuan saya dengan Penan semalam.

Saya termenung sugul. Saya melontarkan pandangan yang kosong ke tasik. Sesekali menghempas ketulan batu kecil ke dalamnya.

Buntu!

Keliru!

Saya cuba menjadi pemuda baru. Pemuda yang berbeza dengan diri saya yang dulu. Namun, langkah saya tersentak dengan kata-kata Penan.

“Eleh, bajet bagus! Aku kenal siapa kau.”

Kata-kata itu membuatkan motivasi saya terbunuh. Saya tertanya-tanya, adakah dengan diri saya hari ini, saya sedang berpura-pura? Adakah saya sedang bertopengkan hipokrit?


Saya takut hendak melangkah lagi. Kaki saya dibelenggu oleh monolog hati dan minda saya sendiri. Saya terasa ingin menyepi dan hilang kekuatan diri.

Saya memohon kepada Allah agar saya diberi kekuatan. Tiba-tiba,di tepi tasik itu, ada seseorang menghampiri saya. Cuba teka siapa dia?

Mama? 

Bukan!

Pak Yob? 

Bukan!

Amrina? 

Bukan?

Penan? 

Lagilah bukan?

Cer teka! Cer teka!

Jeng..jeng..jeng…


Pak Bilal yang datang menegur saya.

Assalamualaikum. Panjang termenung,” kata Pak Bilal.

Waalaikumussalam,” jawab saya dengan kekok kerana tidak biasa berbual dengan Pak Bilal.

“Pak Bilal teringat dekat arwah ayah kamu, Pak Imam kampung ni. Baik orangnya,” kata Pak Bilal.

“Err…oh…a’ah.”

“Masa dia bawa kamu ke masjid saat kamu kecil-kecil dulu, Pak Bilal ingat kamulah yang akan menggantikannya suatu masa nanti,” kata Pak Bilal.

Saya tak sangka Pak Bilal memandang saya saat itu sebegitu tinggi. Caranya yang suka memarahi budak-budak tika itu menyebabkan saya rasa tidak berguna dan tidak dihormati. Rupanya saya silap.

“Pak Bilal, saya minta maaf. Sebab masa tu saya nakal. Orang
solat, saya main,” kata saya.

“Pak Bilal masa kecil lagi nakal. Mana ada budak tidak nakal? Biasalah tu. Sampai bila kita nak anggap diri kita nakal. Dulu lain, sekarang lain,” kata Pak Bilal.

Saya mengagumi kebernasan bicara Pak Bilal. Tak sangka dia seseorang yang sangat bermotivasi. Sudahlah kaya. Ada kedai. Ada kereta. Ada kebun.

“Pak Bilal, saya cuba mulakan hidup baru. Tapi, saya rasa tidak kuat untuk jadi orang baik,” adu saya.

“Kenapa?” tanya Pak Bilal.

“Kawan saya tahu semua aib saya. Saya ni bukan baik sangat,” keluh saya.

“Allah sudah muliakan kamu dengan taubat. Teruskan hidup mulia ini,” pujuk Pak Bilal.

“Kalau dia dedahkan aib saya, macam mana?” ujar saya.

“Andai terdedah pun aib dulu-dulu, kadang kala ia boleh memberi inspirasi kepada orang lain yang ingin berhijrah. Setiap orang baik ada kisah silapnya. Setiap orang yang berdosa ada harapan di depan. Fikir positif,” ujar Pak Bilal dengan kesejukan seorang ayah.

“Tak semua orang akan fikir begitu. Ramai orang akan hina saya nanti bila mereka kenal siapa saya,” fikir saya.

“Biarkan mereka menghina. Rasulullah bersabda, “Di antara bentuk kezaliman seseorang terhadap saudaranya adalah apabila ia menyebutkan keburukan yang dia ketahui dari saudaranya dan menyembunyikan kebaikan-kebaikannya.” [Hadis riwayat Ibnu Sirin],” kata Pak Bilal.

“Tapi saya malu kalau semua orang tahu saya ni jenis pemalas bangun Subuh,” kata saya.

“Bukankah itu peluang mengerik pahala orang yang menghina dan menumpangkan dosa kita ke pundak mereka? Lagipun, Allah itu Maha Membela, sekali orang membuka aib kita, berpuluh kali Allah membuka aibnya di dunia dan di akhirat,” kata Pak Bilal.

“Tapi, pedih bila nanti dihina,” kesal saya.

“Ia tidaklah sepedih bila kamu menghina diri sendiri.”

“Maksud Pak Bilal?”

“Kamu terlalu nak mengikat diri dengan label orang. Sedangkan, yang lebih kenal kita bukannya orang, tapi diri kita sendiri. Dan yang paling kenal hati, niat dan matlamat kita ialah Allah . Percaya diri! Percaya Allah memahami!”

Saya terdiam.

“Kita dihina bukannya membuatkan kita makin hina. Jika kita sabar, di sisi Allah, kita makin mulia. Yang pasti hina ialah, orang yang menghina,” kata Pak Bilal.

Saya tersihir dengan kata-kata itu.

“Oh, saya sudah nampak di mana silap saya. Saya terlalu fikir kata orang. Lebih baik saya terus majukan langkah,” simpul saya.

“Ya, Amru. Kereta tidak akan maju, bila ia terus-terusan ‘reverse’.Hidup kita juga begitu. ‘Reverse’ sesekali sahaja untuk muhasabah diri. Yang lebih banyak perlu kita lakukan, maju dan terus maju. Baru sampai ke tempat yang nak dituju. Jadilah VIP di Mata Allah” sokong Pak Bilal.

Tergaris senyuman yang bermakna di bibir saya. Saya memeluk Pak Bilal. Terasa hangat kasih ayah. Terasa seperti sentuhan Pak Yob. Hati-hati yang ikhlas mudah saling bertaut.



-------------------------------


[Petikan buku 'BERLUMBA DENGAN AYAM']













Siapa Paling ‘Kenal’ Kita? Reviewed by Fatimah Syarha on 11:34:00 Rating: 5 Gambar sekadar hiasan Pagi ini Subuh saya gagal lagi. Saya kecewa. Mama tidak terkata apa-a...

No comments: